Kenali Kondisi Bibir Sumbing yang Sering Terjadi Pada Bayi

Kenali Kondisi Bibir Sumbing yang Sering Terjadi Pada Bayi

Apa Penyebab Bayi Lahir dengan Bibir Sumbing?

Kenali Kondisi Bibir Sumbing yang Sering Terjadi Pada Bayi – Bibir sumbing merupakan kelainan bawaan yang di tandai dengan adanya celah pada bibir. Celah tersebut bisa muncul di tengah, kanan, atau bagian kiri bibir. Bibir sumbing sering kali di sertai dengan munculnya celah di langit-langit mulut yang sering di sebut dengan langit sumbing. Bibir sumbing dan langit-langit sumbing terjadi karena tidak sempurnanya penyatuan jaringan di bibir atau di langit-langit mulut janin, sehingga terbentuk celah.

Normalnya, proses penyatuan tersebut terjadi pada trimester pertama kehamilan. Bibir sumbing terjadi ketika jaringan rahang atas dan hidung tidak menyatu dengan sempurna sehingga terjadi belahan. Kondisi ini termasuk sebagai cacat bawaan sejak lahir, tetapi masih bisa diatasi dengan operasi. Pada usia kehamilan 4–7 minggu, bagian bibir janin mulai terbentuk serta bagian wajah dan rahangnya akan menyatu.

Namun, proses ini bisa saja terganggu dan menyebabkan terbentuknya celah pada bibir janin yang dikenal dengan sebutan bibir sumbing. Kondisi bibir sumbing bisa terjadi di bagian bibir saja (cleft lip), atap mulut atau langit-langit (cleft palate), dan bahkan keduanya. Bibir sumbing terbagi menjadi dua jenis, yaitu sumbing unilateral dan sumbing bilateral. Sumbing unilateral terjadi hanya pada satu sisi bibir, sedangkan sumbing bilateral terjadi pada dua sisi bibir.

Untuk mengetahuinya lebih lanjut, baca ulasan lengkapnya di bawah ini, ya!

1. Apa itu bibir sumbing dan celah langit-langit mulut?
6 Fakta seputar 
Bibir Sumbing dan Celah pada Langit Mulut

Bibir sumbing dan celah langit-langit mulut adalah kelainan (cacat) pada wajah dan mulut yang terjadi pada awal kehamilan, saat bayi sedang berkembang di dalam rahim ibunya. Celah terjadi ketika jaringan tidak bergabung dengan benar. Selain itu, Bibir sumbing adalah pemisahan fisik dari dua sisi bibir atas, dan muncul sebagai celah atau celah sempit atau lebar di semua lapisan bibir atas. Pemisahan ini dapat mencakup garis gusi atau langit-langit mulut.

Celah langit-langit adalah celah atau lubang di langit-langit mulut. Celah langit-langit dapat melibatkan langit-langit keras (bagian depan tulang dari atap mulut) dan/atau langit-langit lunak (bagian belakang lunak dari atap mulut), dan dapat dikaitkan dengan bibir sumbing.

Bibir sumbing dan celah langit-langit mulut dapat terjadi pada satu atau kedua sisi mulut. Karena bibir dan langit-langit mulut berkembang secara terpisah, adalah mungkin untuk memiliki bibir sumbing tanpa celah langit-langit, celah langit-langit tanpa bibir sumbing, atau keduanya merupakan celah bibir dan langit-langit yang terbelah (cacat yang paling sering terjadi).

2. Klasifikasi bibir sumbing dan celah langit-langit mulut
6 Fakta seputar 
Bibir Sumbing dan Celah pada Langit Mulut

Ada beberapa sistem klasifikasi untuk cleft lip dan cleft palate. SIstem klasifikasi USG antenatal Nyberg 1995 adalah salah satu yang berkorelasi sangat baik dengan tingkat keparahan cacat dengan hasil dan dibagi menjadi lima jenis:

  • Tipe I: hanya bibir sumbing terisolasi
  • Tipe II: bibir sumbing dan celah langit-langit unilateral
  • Tipe III: bibir sumbing dan celah langit-langit bilateral
  • Tipe IV: bibir sumbing dan celah langit-langit garis tengah/median
  • Tipe V: celah wajah yang terkait dengan sindrom pita amnion atau kompleks dinding tubuh-tungkai

Celah langit-langit mulut yang terisolasi hampir tidak mungkin didiagnosis dalam rahim dan bukan bagian dari klasifikasi ini.

3. Tanda dan gejalanya
6 Fakta seputar 
Bibir Sumbing dan Celah pada Langit MulutBibir sumbing atau celah pada langit-langit mulut dapat segera diidentifikasi saat lahir. Kondisi ini dapat terlihat dari:
  • Perpecahan di bibir dan langit-langit mulut yang mempengaruhi satu atau kedua sisi wajah
  • Perpecahan di bibir yang tampak hanya sebagai lekukan kecil di bibir atau memanjang dari bibir melalui gusi bagian atas dan langit-langit ke bagian bawah hidung
  • Pembelahan di langit-langit mulut yang tidak memengaruhi penampilan wajah

Pada kasus yang lebih jarang, celah hanya terjadi pada otot-otot langit-langit lunak (langit-langit mulut sumbing submukosa), yang berada di bagian belakang mulut dan ditutupi oleh lapisan mulut. Jenis celah ini sering tidak diketahui saat lahir dan mungkin tidak terdiagnosis sampai nanti ketika tanda-tanda berkembang. Tanda dan gejala langit-langit mulut sumbing submukosa mungkin termasuk:

  • Kesulitan dengan pemberian makan
  • Kesulitan menelan, dengan potensi cairan atau makanan keluar dari hidung
  • Suara berbicara hidung
  • Infeksi telinga kronis
4. Penyebab dan faktor risiko bibir sumbing dan celah langit-langit mulut
6 Fakta seputar 
Bibir Sumbing dan Celah pada Langit Mulut

Penyebab bibir sumbing dan celah langit-langit mulut (atau keduanya) tidak diketahui, meskipun faktor keturunan (genetik) terkadang memainkan peran kecil. Bibir sumbing atau celah langit-langit mulut (atau keduanya) tidak disebabkan oleh apa pun yang dilakukan atau tidak dilakukan orang tua selama kehamilan. Bahkan, kehamilan yang paling sehat dan terencana dapat mengakibatkan sumbing, dan ini bukan salah siapa pun.

Sekitar satu dari tiga bayi yang lahir dengan bibir sumbing atau celah langit-langit mulut mungkin memiliki kerabat dengan:

  • Kondisi yang sama atau serupa
  • Kondisi kromosom terkait
  • Kondisi genetik yang terkait

Orang tua yang lahir dengan bibir sumbing atau celah langit-langit mulut memiliki peluang kecil untuk menurunkan kondisi tersebut kepada anak mereka. Akan tetapi, sekitar dua pertiga kasus tidak memiliki riwayat atau penyebab keluarga yang diketahui.

Selain itu, ada pula beberapa faktor yang dapat meningkatkan kemungkinan bayi mengembangkan bibir sumbing dan celah pada langit-langit mulut, termasuk:

  • Riwayat keluarga. Orang tua dengan riwayat keluarga bibir sumbing atau celah langit-langit mulut memiliki risiko lebih tinggi memiliki bayi dengan kondisi yang sama.
  • Paparan terhadap substansi tertentu selama kehamilan. Bibir sumbing dan celah langit-langit mulut mungkin lebih cenderung berkembang pada ibu hamil yang merokok tembakau, minum alkohol, atau konsumsi obat-obatan tertentu.
  • Punya diabetes. Ada beberapa bukti bahwa perempuan yang terdiagnosis diabetes sebelum hamil mungkin memiliki peningkatan risiko punya bayi dengan bibir sumbing dengan atau tanpa celah langit-langit mulut.
  • Obesitas selama hamil. Ada beberapa bukti bahwa bayi yang lahir dari ibu yang obesitas mungkin memiliki peningkatan risiko bibir sumbing dan celah pada langit mulut.

Laki-laki lebih mungkin mengembangkan bibir sumbing dengan atau tanpa celah pada langit-langit mulut. Celah langit-langit mulut tanpa bibir sumbing lebih umum pada perempuan.

5. Apa saja pengobatannya?
6 Fakta seputar 
Bibir Sumbing dan Celah pada Langit Mulut

Pengobatan untuk bibir sumbing dan celah langit-langit mulut adalah pembedahan sebelum bayi siap berbicara, biasanya antara sembilan bulan dan satu tahun. Selama operasi, jaringan mulut terdekat digunakan untuk menutup celah. Beberapa anak akan memerlukan operasi lebih lanjut, seperti faringoplasti, untuk membantu menutup mulut dari rongga hidung.

Beberapa anak yang lahir dengan celah langit-langit mulut akan mengalami kesulitan berbicara setelah operasi. Terapi wicara bisa membantu mengatasinya. Anak-anak yang lahir dengan celah pada langit-langit mulut memiliki kecenderungan lebih besar untuk mengalami infeksi telinga berulang. Ini akan membutuhkan perhatian berkelanjutan dari ahli bedah telinga, hidung, dan tenggorokan.

Tergantung pada lokasi dan tingkat keparahan sumbing, perawatan lain mungkin termasuk:

  • Operasi lanjutan pada langit-langit lalu pada tahap selanjutnya penataan kembali tulang rahang sebelum operasi
  • Menggunakan kawat gigi elastis
  • Cangkok tulang untuk rahang atas pada usia sekitar 10 tahun
  • Perawatan gigi dan ortodontik yang berkelanjutan operasi rinoplasti untuk meningkatkan pernapasan dan simetri hidung operasi revisi berikutnya. Hal ini mungkin diperlukan saat anak dewasa

Anak mungkin memerlukan beberapa atau semua perawatan tersebut, tergantung kondisi. Namun, lokasi dan tingkat keparahan hanyalah bagian dari gambaran. Kebutuhan dan keberhasilan pengobatan akan tergantung pada berbagai faktor.

6. Bisakah kondisi ini di cegah?
6 Fakta seputar 
Bibir Sumbing dan Celah pada Langit Mulut

Apabila bayi lahir dengan bibir sumbing dan/atau celah pada langit-langit mulut, wajar jika orang tua khawatir tentang kemungkinan memiliki anak lagi dengan kondisi yang sama. Meskipun pada banyak kasus kondisi ini tidak bisa dicegah, tetapi hal-hal di bawah ini bisa dipertimbangkan untuk meningkatkan pemahaman akan risiko, seperti:

  • Konseling genetik. Jika ibu memiliki riwayat keluarga dengan bibir sumbing dan celah pada langit-langit mulut, beri tahu dokter sebelum Ibu hamil. Dokter mungkin merujuk ke konselor genetik yang dapat membantu menentukan risiko memiliki anak dengan kondisi tersebut.
  • Minum vitamin prenatal. Jika berencana untuk hamil, tanyakan kepada dokter apakah memerlukan konsumsi vitamin prenatal.
  • Jangan merokok atau minum alkohol. Penggunaan alkohol atau tembakau selama kehamilan meningkatkan risiko melahirkan bayi dengan cacat lahir.

Itulah fakta-fakta seputar bibir sumbing dan celah langit-langit mulut, atau cleft lip dan cleft palate. Dengan perawatan yang tepat, sebagian anak bisa sembuh dan menjalani hidup yang sehat.